Kurangi Pemanasan Global, untuk Bumi yang Lebih Kekal

Pemanasan global

Daftar Artikel

Pemanasan global

myeco.id | source pexels

Pemanasan global merupakan salah satu fenomena yang termasuk ke dalam isu lingkungan di seluruh dunia. Fenomena ini terjadi akibat adanya peningkatan suhu rata-rata di Bumi. Sobat myECO tahu gak sih, kalau pemanasan global terjadi akibat adanya efek rumah kaca?

Efek rumah kaca adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kondisi bumi yang seperti kaca. Konsep ini untuk menggambarkan panas dari sinar matahari yang memantul dan diserap ke bumi. Fenomena ini berperan agar bumi tetap hangat dan layak untuk ditinggali.

Namun, seiring dengan meningkatnya aktivitas manusia, penyerapan panas ini menjadi berlebihan sehingga memperparah pemanasan global. Hal ini dikarenakan beberapa aktivitas manusia menghasilkan gas-gas rumah kaca yang mengikat panas, seperti karbon dioksida, metana, dan dinitrogen monoksida.

Aktivitas apa saja sih yang meningkatkan produksi gas rumah kaca dan menyebabkan terjadinya pemanasan global? Yuk, kita cari tahu aktivitas yang menjadi penyebabnya!

Penyebab Terjadinya Pemanasan Global

1. Deforestasi (Penebangan Hutan)

Deforestasi adalah kegiatan penebangan hutan yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan berbagai industri. Untuk mempermudah pekerjaan, tak jarang ada oknum yang menggunakan teknik pembakaran hutan agar lebih cepat mendapatkan lahan untuk pembangunan.

Dari aktivitas tersebut, asap polutan seperti karbon dioksida dihasilkan dalam jumlah yang besar. Karbon dioksida merupakan salah satu jenis gas rumah kaca yang berumur panjang dan bisa terakumulasi hingga berabad-abad di atmosfer.

2. Kegiatan Pertanian dan Pertenakan

Selain proses deforestasi, kegiatan pertanian dan peternakan juga menyumbang zat gas kaca loh, sobat myECO. Pupuk yang dihasilkan dan digunakan menghasilkan gas rumah kaca, yaitu dinitrogen dioksida. Ditambah dengan kotoran yang dihasilkan hewan ternak, terutama sapi dan kerbau juga mengandung metana.

Dinitrogen dioksida merupakan jenis gas rumah kaca yang mirip dengan karbon dioksida, sedangkan metana adalah gas rumah kaca yang lebih kuat daripada karbon dioksida, tetapi memiliki umur yang lebih pendek di atmosfer.

3. Penggunaan Kendaraan Bermotor

Penggunaan kendaraan bermotor merupakan salah satu penyumbang produksi gas rumah kaca. Lebih dari 90% kendaraan bermotor menggunakan petroleum, seperti bensin atau diesel sebagai bahan bakar utama. Bahan bakar tersebut menghasilkan polutan berupa karbon dioksida, gas metana, dan dinitrogen dioksida.

4. Konsumsi Listrik yang Berlebihan

Pemakaian listrik yang berlebihan memperparah terjadinya pemanasan global yang diakibatkan meningkatnya produksi gas rumah kaca. Sobat myECO tahu gak sih, kalau listrik itu dihasilkan dari energi tak terbarukan seperti batu bara?

Dalam prosesnya, batu bara dibakar untuk diubah menjadi listrik yang kita gunakan sehari-hari, loh! Pada proses pembakaran tersebut, tentunya menghasilkan banyak polutan, salah satunya adalah karbon dioksida.

Selain itu, pemakaian alat listrik seperti pendingin ruangan menghasilkan gas fluorinasi yang mana termasuk dalam jenis gas rumah kaca yang paling kuat, lebih kuat dibandingkan ketiga jenis gas rumah kaca yang lain.

Hal yang disebutkan di atas hanyalah sebagian kecil dari aktivitas manusia yang memperparah. Memangnya, separah apasih permasalahan yang diakibatkan pemanasan global? Coba sobat myECO nilai ya!

Dampak Negatif dari Pemanasan Global

Salah satu dampak negatif dari pemanasan global adalah pencemaran udara yang berlebihan. Seperti dijelaskan sebelumnya, bahwa pemanasan global terjadi akibat gas rumah kaca, seperti karbon dioksida, metana, dan dinitrogen dioksida yang dihasilkan dari aktivitas-aktivitas manusia.

Hal tersebut baru dampak kecil dari terjadinya pemanasan global. Perubahan iklim secara ekstrim merupakan dampak negatif yang lebih besar karena berpotensi menciptakan dampak negatif lainnya. Hal ini ditandai dari berbagai fenomena yang terjadi, seperti mencairnya es di kutub, perubahan cuaca yang tidak menentu, hingga menipisnya lapisan ozon.

Jika berkelanjutan, maka dampak negatif yang dihasilkan akan lebih kompleks, mulai dari munculnya bencana alam, seperti tanah longsor dan banjir akibat dari aktivitas deforestasi. Selain itu, bencana kabut asap di Riau tahun 2015 menjadi bukti nyata dari dampak negatif pemanasan global.

Selain bencana alam, pemanasan global juga mengakibatkan terganggunya keseimbangan ekosistem alam. Jika tidak segera ditangani, hal ini akan berdampat pada kepunahan spesies. Berdasarkan penelitian di Kutub Utara, beruang kutub merupakan salah satu spesies yang berpotensi punah pada akhir abad ini.

Bagaimana menurut sobat myECO? Dampak yang diakibatkan pemanasan global cukup parah bukan?Hingga saat ini, para ahli dan pemerintah di seluruh dunia masih berkolaborasi, mencari solusi untuk isu kelas dunia ini. Mari ketahui upaya-upaya yang sudah dilakukan!

Upaya Pemerintah untuk Menangani Pemanasan Global

Untuk menangani pemanasan global, pemerintah sudah melakukan berbagai upaya yang sudah disepakati secara internasional melalui kerangka kerja konvensi perubahan iklim (UNFCCC). Lalu, apa saja isi dari kesepakatan tersebut?

Terdapat tiga pilar utama yang menjadi fokus pemerintah di Indonesia, yaitu pilar lingkungan, ekonomi, dan sosial. Dari ketiga pilar tersebut, munculah tiga kebijakan utama yang diterapkan pemerintah Indonesia, yaitu:

  1. Menerapkan gaya hidup reduce, reuse, dan recycle,
  2. Melakukan reboisasi sebagai aksi pemulihan lahan gundul,
  3. Beralih menggunakan kendaraan dengan tenaga listrik dan mengurangi jumlah kendaraan dengan bahan bakar petroleum.

Loh, katanya pemakaian listrik bisa berkontribusi terjadinya pemanasan global? Tenang sobat myECO, tenaga listrik yang dimaksud merupakan tenaga yang dihasilkan dari panel surya, jadi tetap ramah lingkungan ya!

Untuk tahu lebih lanjut perihal panel surya, sobat myECO bisa baca Keunggulan Panel Surya: Sayangi Bumi, Hemat Energi

Selain kebijakan di atas, sobat myECO juga bisa loh berpartisipasi mengurangi resiko pemanasan global mulai dari diri sendiri. Gimana, tuh? Hal yang paling mudah adalah dengan menghemat penggunaan listrik! gry kasyno owoce 

Mulai dari mematikan penggunaan listrik yang tidak diperlukan, hingga beralih ke penggunaan panel surya sebagai energi alternatif penghasil listrik. Untuk mempermudah itu semua, sobat myECO bisa cari tahu lebih banyak melalui Minco, ya!

Yuk, menghemat listrik untuk kurangi pemanasan global, demi bumi yang lebih kekal!

SHARE

Berkontribusi pada Masa Depan yang Lebih Baik dengan myECO, Gunakan Produk yang Peduli Lingkungan Hari Ini!